Monday, January 25, 2021

Karomah & Kewalian Abah Guru Sekumpul Dalam Penglihatan Habib Umar bin Hafidz


Pada suatu hari, Habib Umar bin Hafidz mengisahkan kewalian Syeikh Zaini Martapura yang biasa dikenal dengan Guru Sekumpul. "Ketika Syeikh Zaini telah wafat, aku sering melihat Syeikh Zaini di makam Zanbal, Hadromaut, mengunjungi dan bertemu bertatap muka dengan para Auliya. Ketika wafatnya Syeikh Zaini pada tahun 2005, aku lihat langit terbelah, para Malaikat semuanya turun mendatangi Syeikh Zaini.


Sewaktu Syeikh Zaini masih hidup, setiap malam Senin terdengar suara gemuruh di Arsy karena lantunan suara Syeikh Zaini yang sedang membaca Maulid Simthudduror karya Habib Ali Al Habsyi di Majlis Maulid di Sekumpul, Martapura.


Habib Umar bin Hafidz menegaskan bahwa pemegang Wali Qutb saat itu ada dua orang, yaitu Habib Abdul Qadir Bin Ahmad Asseggaf di Jedah, dan Syeikh Zaini di Sekumpul, Martapura. Aku dibukakan futuh melihat Wali Qutb Syeikh Zaini berada di dalam istana yang sangat megah. Istananya bertingkat dengan banyak kebun-kebun.


Istana Syeikh Zaini berada di bawah naungan Syeikh Muhammad Arsyad Al Banjari, datuknya (datu kalampayan), dibawah bimbingan Syeikh Semman dan Syeikh Abdul Qadir Al Jailani yang diterimanya langsung dari Rasulullah SAW. Istana itu dipenuhi oleh murid-murid syeikh Zaini.


Habib umar juga menegaskan, sungguh luar biasa Syeikh Zaini bersama murid-muridnya. Sungguh beruntung orang yang menjadi murid Syeikh Zaini dan yang mengikuti jajak langkah beliau. Akupun kalau datang ke banjar pasti ziarah ke makam Syeikh Zaini minta berkah beliau. 


*Disampaikan oleh Habib Umar saat menginap di asrama haji Banjarbaru tahun 2009 bersama istri beliau Nuur Al Haddar.


Baca Juga
Share:

0 komentar:

Subscribe Channel Kami

Follow by Email