Sunday, March 14, 2021

Manaqib & Karomah Habib Umar Condet


Suatu hari, beberapa tahun silam, sebuah rumah di pemukiman padat Batu Ampar, Condet, Jakarta Timur terbakar hebat. Api berkobar menghanguskan apa saja. Masyarakat tidak bisa berbuat apa-apa, karena sumber air jauh. Sementara petugas Dinas Pemadam Kebakaran tak kunjung datang. Tiba-tiba, di antara kerumunan penduduk, menyeruaklah seorang lelaki berserban dan memegang tasbih. Dengan gagah berani ia maju ke arah rumah yang terbakar itu sambil mengibas-ngibaskan serbannya.

Ajaib! Dalam waktu sekejap, api yang berkobar hebat itu padam. Setelah itu, ia pergi begitu saja. Siapa dia?

Penduduk Batu Ampar mengenalnya sebagai Habib Umar Al Atthas. Ulama itu mula-mula tinggal di Kwitang, Jakarta Pusat, kemudia hijrah ke Batu Ampar.

Habib Umar bin Muhammad bin Hud Al Atthas lahir sekitar tahun 1890-an di Huraidhoh, Hadramaut, Yaman. Sejak muda beliau menimba ilmu agama di Hadramaut. Sampai akhirnya beliau hijrah ke Jakarta pada tahun 1940-an untuk menemui kedua orang tuanya, Habib Muhammad bin Hasan bin Ali bin Hud Al Atthas yang telah terlebih dulu menetap di Kwitang.

Dalam perjalanan ke Betawi, beliau singgah di Kuala lumpur, Singapura dan Brunei untuk menggelar dakwah yang dihadiri ratusan jama'ah. Baru pada awal 1950-an beliau tiba di Jakarta, dan tinggal di Pasar Minggu, kemudian ia pindah lagi dan selanjutnya menetap di Batu Ampar. Di kediaman yang baru ini, beliau berdakwah dengan pendekatan persuasif. Penduduk mengenalnya sebagai ulama yang berpenampilan sejuk dengan karomah yang luar biasa.

Karomah beliau misalnya, terjadi ketika beliau diminta membantu orang yang gemar membeli undian. Tapi anehnya dengan tenang dan baik, Habib Umar melayaninya.

"Habib Umar, saya minta nomor undian." Kata lelaki itu tanpa sungkan.

"Aku akan berikan engkau nomor undian, dengan syarat jika engkau menang undian segeralah bawa uang itu kepadaku." Jawab Habib Umar.

Beberapa hari kemudian lelaki itu datang lagi. "Habib, saya berhasil menang undian. Ini uangnya." Katanya berseri-seri.

Dengan tenang Habib Umar minta muridnya mengambil sebuah baskom, lalu katanya, "Perhatikan apa yang aku perbuat." Lalu beliau menggenggan uang segepok itu dan memerahnya di atas baskom. Aneh! Dari genggaman tangan Habib Umar mengucurkan darah segar, mengalir memenuhi baskom. "Lihatlah, apa yang telah engkau dapatkan dari undian itu." Katanya.

Lelaki itu kaget, dan akhirnya bertobat.

Di saat yang lain, ketika Habib Umar tengah menggelar taklim di masjid, masuklah seorang lelaki berwajah putih bersih. "Wahai Habib Umar, bolehkah aku meminta nasi kebuli?" tanya lelaki itu.

Permintaan aneh itu tentu saja membuat terkejut seluruh jama'ah. Namun, dengan tersenyum Habib Umar berkata bijak, "Pergilah ke belakang, dan bersantaplah." Maka lelaki itu pun segera pergi ke dapur.

Tak lama kemudian taklim itu pun usai, dan Habib Umar bersama para jama'ah menyusul ke dapur. Mereka melihat lelaki itu tengah menyantap nasi kebuli dengan sangat lahap.

"Siapakah dia? "dia tamu kita, dia adalah Nabi Khidir AS." Jawab Habib Umar.

Tidak semua Ulama besar mendapat kesempatan dikunjungi Nabi Khidir AS. Dan kunjungan Nabi Khidir AS itu menunjukkan betapa Habib Umar sangat alim dan shaleh.

Ada cerita lain mengenai karomahnya. Pada suatu hari datanglah seorang lelaki membawa air agar didoakan sebagai obat. Tapi baru saja ia mengetuk pintu, Habib Umar sudah menyuruhnya pulang. Tentu ia bersikeras dan bertahan menunggu di depan pintu. Akhirnya Habib Umar keluar. Katanya, "Pulanglah, air yang engkau bawa itu sudah bisa menyembuhkan."

"Tapi, Bib..."

"Pulanglah. Bukankah engkau sudah ditunggu oleh keluargamu?"

Mendengar jawaban Habib Umar yang begitu santun dan lembut, orang itu sungkan juga. Akhirnya dengan keyakinan yang kuat ia pulang membawa air dalam botol tersebut, dan menuangkannya ke dalam gelas untuk diminum oleh keluarganya yang sakit.

Ajaib! Tak lama kemudian keluarga yang sakit tersebut sembuh. Setelah sembuh, mereka bertamu ke rumah Habib Umar untuk bersilaturahim. Menurut beberapa Habib yang kenal dekat dengan Habib Umar, karamah yang dimilikinya itu berkat keikhlasan dalam merawat ibundanya selama 40 tahun dengan tekun, ikhlas dan sabar. Beliau merawat sang ibu hingga akhir hayatnya.

Habib Ismail bin Yahya, seorang pengurus Naqabatul Ashraf, adalah satu lembaga penyensus para Habaib, juga menyatakan, karomah tersebut berkat keikhlasan Habib Umar merawat ibundanya. Bahkan karena lebih mementingkan merawat sang Ibu, suatu saat Habib Umar tidak sempat menghadiri pengajian-pengajian di luar rumah, termasuk masjid Riyadh, Kwitang, yang digelar Habib Ali bin 'Abdurrahman Al Habsyi Kwitang.

Ulama besar yang dikenal sangat sederhana dan tawadu' ini wafat pada tahun 1999 dalam usia 108 tahun. Meninggalkan tiga putra : Habib Husein, Habib Muhammad dan Habib Salim. Selama hidupnya, almarhum selalu menekankan pentingnya mencintai dan meneladani Rasulullah SAW. Sebagai ulama yang shaleh, seperti halnya habaib yang lain, beliau juga suka menggelar Maulid. Dalam maulid enam tahun lalu, sebelum wafat Habib Umar memotong 1600 ekor kambing untuk menjamu puluhan ribu Jama'ah.

Habib Umar dimakamkan di komplek pemakaman Al Hawi, Condet, Jakarta Timur. Upacara pemakamannya kala itu dihadiri puluhan ribu jama'ah. Bahkan begitu banyaknya jama'ah yang ingin menshalatkan jenazahnya. Shalat jenazah dilakukan sampai tiga kali dengan tiga orang Imam.

Sumber : FP Kisah Wali Allah

Baca Juga
Share:

0 komentar:

Subscribe Channel Kami

Follow by Email